IIUM Grad 96/2000

Discussion Boards for International Islamic University Graduates 96/2000
 
HomeHome  SearchSearch  RegisterRegister  Log in  

Share
 

 Muhasabah Ramadhan

Go down 
AuthorMessage
Aliff Lam



Posts : 89
Join date : 2008-07-20
Age : 43
Location : Country Homes, Rawang

Muhasabah Ramadhan Empty
PostSubject: Muhasabah Ramadhan   Muhasabah Ramadhan Icon_minitimeWed Aug 13, 2008 7:45 pm

Bila kita memasuki bulan Ramadhan, bererti kita memasuki bulan yang paling mulia, hati kita akan terasa tentu bulan ini berbeza dari bulan yang lain. Kita terasa sangat berbeza seolah-olahnya kita pergi ke Mekah, kalau pergi Mekah tidak terasa apa-apa perbezaannya sama seperti pergi Amerika, pergi melancong, seronok-seronok, lepas tu balik, tak rasa apa-apa, tak dapat apa-apa.. Itu sangat pelik.

Sepatutnya 3, 4 hari lagi sebelum kedatangan Ramadhan, hati dah terasa bimbang, cemas dan takut. Boleh ke kita menghadapinya? Itu baru rasa-rasa di ambang pintu belum lagi memasuki bulan Ramadhan. Pengaruh atau perasaan itu kalau dihayati ia dapat membina hati kita dalam menjalankan ibadah puasa.

Sebab itulah kalau kita faham, waktu membaca Al Quran yang penting kita faham, bukannya baca semata-mata untuk khatam Quran. kalau baca tidak habis satu Quran pun tak apa. Yang penting semasa membaca Quran itu terasa bersama ALLAH. Terasa pesanan dan amaran dari ALLAH, ada khabar gembira, ada cerita qiamat yang menakutkan, ada cerita nabi dan orang-orang soleh.

Seeloknya di bulan Ramadhan, ditambah dengan berwirid dan selawat. Cuba setkan target bahawa keseluruhan amalan kita pada bulan Ramadhan ini adalah untuk mendidik hati. Jika Ramadhan tidak boleh mengubah sikap dan peribadi itu adalah pelik. Bayangkan apa tidaknya kerana sepanjang ramadhan banyak dosa-dosa kita yang gugur. Sepatutnya kita sudah boleh membuang segala sifat buruk kita seperti pemarah, sombong, hasad dengki, khianat, tamak, bakhil dan sebagainya sepanjang sebulan Ramadhan ini.

Hari raya itu pula adalah menyambut hari mulia. Hari raya bukan untuk bersuka ria. Bersuka ria itu adalah nafsu. Sebab itu orang-orang soleh zaman dahulu terasa diri tidak layak untuk berhari raya. Mereka sedih dan tidak keluar rumah sebab mereka rasakan bahawa puasa mereka tidak sempurna. Layakkah kita berhari raya jika puasa tidak sempurna ?

Mari kita kaji dan lihat bagaimana mujahadah kita di bulan Ramadhan ? Waktu berpuasa bila kita terasa nak marah, kita kena ingat, aku ini sedang puasa mana boleh marah, mana boleh maki-maki. Tidak ada gunanya kita berpuasa sebulan sekiranya selepas berbuka itu kita kembali menjadi orang yang pemarah, hasad dengki, tamak, riya' dan sebagainya.

Puasa itu menahan daripada perkara-perkara yang tak sepatutnya kita buat. Ia bersifat mardhiah (sifat-sifat yang diredhai) dan maknawiyah. Contohnya jika kita membaca benda-benda yang tidak menakutkan kita dengan Tuhan dan melalaikan, kita kena tinggalkan. Walaupun perkara itu tidak berdosa tapi tidak mendapat pahala.

Kita berpuasa sekadar tidak makan dan minum, tapi belum mampu nak mengawal diri dari sifat mazmumah. Belum mampu untuk menjaga hati supaya sentiasa tidak terputus dengan Tuhan, yang penting segala-galanya mestilah bertunjang pada tauhid dan rasa bertuhan. Bila rasa bertuhan kuat secara automatik akan membuahkan rasa hamba.

Orang yang dah bertunjang rasa bertuhan dengan kuat maka bila masuk Ramadhan akan mudahlah, dia hanya menghayati secara mendalam lagi. Tapi kalau pemikiran kita masih ditahap ilmu, maka susah nak menghayatinya. Samalah seperti ilmu takutkan harimau, sudah pasti berbeza dengan keadaan orang yang betul-betul berhadapan sendiri dengan harimau.

Bagi memastikan puasa benar-benar dapat membentuk peribadi solihin bermula daripada sejauh mana seseorang itu boleh mengenali dan menghayati Tuhan, barulah puasa boleh menghilangkan mazmumah. Puasa untuk melahirkan rasa kehambaan. Kalau puasa tidak boleh melahirkan rasa hamba seperti pokok yang tidak berbuah. Maka apalah ertinya puasa kita. Seharusnya puasa menjadikan kita lebih tawadhu', insaf, sabar, redha, pemurah, berkasih sayang dan pelbagai sifat-sifat mahmudah yang lainnya.

Bulan ramadhan itu adalah bulan peperiksaan. Bagi orang yang menghayatinya dia akan cemas dan bimbang untuk menghadapinya lalu membuat persiapan . Tapi kalau atas dasar ilmu sahaja tanpa penghayatan kita tidak akan faham apa ertinya kedatangan Ramadhan. Puasa itu ada lahir dan batinnya, iaitu kita tidak terlibat dengan segala yang Tuhan larang dan apa yang Tuhan tidak suka. Kalau sekadar tidak makan dan minum tetapi melayan segala kehendak nafsu, itu tandanya tidak puasa.

Ingatlah bahawasanya Bulan Ramadhan itu adalah bulan kemenangan, rahsianya ialah apabila kita dekat dengan Tuhan, waktu itu kalau berperang kita akan menang. Jadi kalau kita hendak mendapat kemenangan kena usahakan puasa sungguh-sungguh dalam mendidik nafsu kita dan dalam mengekang sifat-sifat mazmumah yan bersarang di dalam diri kita. Tambah lagi seteru utama kita iblis dan syaitan sudahpun dirantai. Kalau ada lagi bisikan kea rah kejahatan, itu bukan lagi dari hasutan syaitan sebaliknya dari nafsu kita yang cuba menjadi raja. Kalau puasa sekadar nilaiannya 50% belum layak untuk mendapat kemenangan. Teruskan mujahadatunnafs anda selama sebulan yang akan datang ini. Moga-moga kita beroleh kemenangan di sisi Tuhan.

Selamat Berpuasa, Memperbaiki Puasa dan Menghayati Ibadah Puasa Kita !
Back to top Go down
http://ukhwah-bersatu.blog2009.com/
 
Muhasabah Ramadhan
Back to top 
Page 1 of 1

Permissions in this forum:You cannot reply to topics in this forum
IIUM Grad 96/2000 :: MARI BERUSRAH :: Artikel & Tazkirah-
Jump to: